Aku, Dunia, dan Akhiratku…

”Di hari yang cerah ini aku bersiap-siap untuk menghadiri pesta pernikahan temanku di sebuah gedung. Bersama suami dan ketiga anakku akhirnya kami berangkat, karena kebetulan memang tidak ada khodimat yang harus aku titipkan, jadilah kondangan membawa ”pasukan”, walaupun kadang malu ( he..he.. karena keliatan yang makan banyak amat, amplopnya cuman 1 ), tapi Bismillah aku luruskan niat bahwa semua ini untuk ibadah bukan untuk mengganti apa yang sudah aku makan.

Terlihat anak-anakku ceria sekali, bukan karena banyak makanan tapi karena ada sarana rekreasi yang inovatif (he..he…he..) sambil ngeliatin pengantinnya yang dandanannya kayak boneka, dan juga tamu-tamunya yang pakaiannya juga tidak kalah bagus dengan pengantinnya. Dalam hati aku bergumam jikalau tamu yang bajunya indah ini di dudukkan di kursi pengantin mungkin masih pantes dia jadi pengantin (ih..konyol..he..he..).

Karena di pesta ini tamu laki-laki dan tamu perempuan dipisah, akhirnya aku makan hanya bersama anakku yang berumur dua setengah tahun, sedangkan kakak-kakaknya bersama suami. Ketika aku sedang asyik makan, anakku yang bungsu dengan bahasa cadelnya berceloteh ”Mi, yat tu tantenya teyanjang”. Aku yang sedang sibuk menghabiskan makanan hanya menjawab ”ya..ya..,, jawaban yang instan karena sekedar merespons apa adanya celotehan anak-anak.

Tapi setelah beberapa detik aku berpikir ulang, apa maksud anakku bicara seperti itu yach?? Segera aku menoleh ke orang yang di maksud anakku itu. Hampir aku tertawa geli, berhubung tidak ada suami aku simpan geliku dalam hati.

Yang dimaksud anakku ”teyanjang” itu, ternyata dia melihat ada seorang wanita muda, tidak memakai jilbab, menggunakan pakaian kebaya cukup bagus, hanya saja ”ngepress” alias membentuk tubuh, berbahan brukat, dan kebetulan warnanya coklat muda/ sewarna kulit dimana lengannya tidak menggunakan puring (kebayangkan…)..

Jadi secara tersirat mungkin anakku ingin bilang ”Mi, tante ini pake baju tapi seperti telanjang”. Hi….hi..hi….. lucu..
Anak kecil saja bisa berkomentar seperti itu…, apalagi yang dewasa, ah…. dalam hati aku berdo’a, jika memang mba ini seorang muslimah semoga diberikan hidayah-Nya sehingga mengerti dan melaksanakan tentang adab-adab berpakaian yang sesuai syari’at Islam.

*****
Fenomena saat ini sudah terbiasa kita melihat wanita-wanita yang berbusana ketat, jangankan yang tidak berjilbab yang berjilbabpun sudah tertular, sehingga fungsi jilbab yang seharusnya untuk menutupi dada sudah diabaikan. Karena itu sering kita mendengar ”jilbab cekek”, karena memang benar-benar hanya sebatas”nyekek” leher.

Memang seharusnya kita masih perlu banyak belajar bagaimana Islam mengajarkan berbusana secara Islami tapi tetap trendy.

Kita tentu sudah sering mendengar bahwa beberapa syarat berbusana Islami itu diantaranya menutup aurat, tidak transparan, tidak membentuk tubuh dll…

1.“Dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya, kecuali yang (biasa) nampak dari padanya.” (QS. an Nur:31).
2. Lajnah Daimah (Komite Fatwa Para Ulama’ Saudi) pernah mendapatkan pertanyaan sebagai berikut, “Apakah seorang perempuan diperbolehkan memakai pakaian ketat?
Jawaban Lajnah Daimah, “Seorang perempuan tidak diperbolehkan untuk menampakkan diri di hadapan laki-laki yang bukan mahramnya atau keluar ke jalan-jalan dan pusat perbelanjaan dalam keadaan memakai pakaian yang ketat, membentuk lekuk tubuh bagi orang yang memandangnya. Karena dengan pakaian tersebut, perempuan tadi seakan telanjang, memancing syahwat dan menjadi sebab timbulnya hal-hal yang berbahaya. (Fatawa al Mar’ah, 2/84, dikumpulkan oleh Muhammad Musnid).

Semoga kita bisa terus belajar dan mengajarkan kepada orang lain, dan pelajaran itu bisa di dapat dari manapun sekalipun hanya dari seorang bocah dua setengah tahun.

Jakarta. 07/05/2009.Teruntuk sholeh kecilku yang cerdas muhammad.

Sumber : http://eramuslim.com/oase-iman/berpakaian-tetapi-telanjang.htm 

Comments on: "Berpakaian Tetapi Telanjang" (2)

  1. Tidak sedikit anak-anak kecil sekarang justru mampu memberikan ide-ide cemerlang, bahasa bahasa isyarat yang mudah untuk di mengerti dan di terjemahkan, apakah ini merupakan sebuah peringatan bagi kita-kita yang sudah hampir ujur. Sepandangan dan sependapat dengan saya jika yang setengah telanjang tadi seorang muslimah semoga segera di berikan hidayah agar dunia yang sudah rentan ini tidak lagi bertambah rentan.

  2. Ga tahu. no comment lah…………

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Awan Tag

%d blogger menyukai ini: