Aku, Dunia, dan Akhiratku…

Archive for the ‘Berita Dunia’ Category

Kepada Saudariku, Para Muslimah: Kami Iri Pada Kalian

Joana Francis adalah seorang penulis dan wartawan asal AS. Dalam situs Crescent and the Cross, perempuan yang menganut agama Kristen itu menuliskan ungkapan hatinya tentang kekagumannya pada perempuan-perempuan Muslim di Libanon saat negara itu diserang oleh Israel dalam perang tahun 2006 lalu.

Apa yang ditulis Francis, meski ditujukan pada para Muslimah di Libanon, bisa menjadi cermin dan semangat bagi para Muslimah dimanapun untuk bangga akan identitasnya menjadi seorang perempuan Muslim, apalagi di tengah kehidupan modern dan derasnya pengaruh budaya Barat yang bisa melemahkan keyakinan dan keteguhan seorang Muslimah untuk tetap mengikuti cara-cara hidup yang diajarkan Islam.

Karena di luar sana, banyak kaum perempuan lain yang iri melihat kehidupan dan kepribadian para perempuan Muslim yang masih teguh memegang ajaran-ajaran agamanya. Inilah ungkapan kekaguman Francis sekaligus pesan yang disampaikannya untuk perempuan-perempuan Muslim dalam tulisannya bertajuk “Kepada Saudariku Para Muslimah”;

Ditengah serangan Israel ke Libanon dan “perang melawan teror” yang dipropagandakan Zionis, dunia Islam kini menjadi pusat perhatian di setiap rumah di AS.

Aku menyaksikan pembantaian, kematian dan kehancuran yang menimpa rakyat Libanon, tapi aku juga melihat sesuatu yang lain; Aku melihat kalian (para muslimah). Aku menyaksikan perempuan-perempuan yang membawa bayi atau anak-anak yang mengelilingin mereka. Aku menyaksikan bahwa meski mereka mengenakan pakaian yang sederhana, kecantikan mereka tetap terpancar dan kecantikan itu bukan sekedar kecantikan fisik semata.

Aku merasakan sesuatu yang aneh dalam diriku; aku merasa iri. Aku merasa gundah melihat kengerian dan kejahatan perang yang dialami rakyat Libanon, mereka menjadi target musuh bersama kita. Tapi aku tidak bisa memungkiri kekagumanku melihat ketegaran, kecantikan, kesopanan dan yang paling penting kebahagian yang tetap terpancar dari wajah kalian.

Kelihatannya aneh, tapi itulah yang terjadi padaku, bahkan di tengah serangan bom yang terus menerus, kalian tetap terlihat lebih bahagia dari kami ( perempuan AS) di sini karena kalian menjalani kehidupan yang alamiah sebagai perempuan. Di Barat, kaum perempuan juga menjalami kehidupan seperti itu sampai era tahun 1960-an, lalu kami juga dibombardir dengan musuh yang sama. Hanya saja, kami tidak dibombardir dengan amunisi, tapi oleh tipu muslihat dan korupsi moral.

Perangkap Setan

Mereka membombardir kami, rakyat Amerika dari Hollywood dan bukan dari jet-jet tempur atau tank-tank buatan Amerika.

Mereka juga ingin membombardir kalian dengan cara yang sama, setelah mereka menghancurkan infrastruktur negara kalian. Aku tidak ingin ini terjadi pada kalian. Kalian akan direndahkan seperti yang kami alami. Kalian dapat menghinda dari bombardir semacam itu jika kalian mau mendengarkan sebagian dari kami yang telah menjadi korban serius dari pengaruh jahat mereka.

Apa yang kalian lihat dan keluar dari Hollywood adalah sebuah paket kebohongan dan penyimpangan realitas. Hollywood menampilkan seks bebas sebagai sebuah bentuk rekreasi yang tidak berbahaya karena tujuan mereka sebenarnya adalah menghancurkan nilai-nilai moral di masyarakat melalui program-program beracun mereka. Aku mohon kalian untuk tidak minum racun mereka.

Karena begitu kalian mengkonsumsi racun-racun itu, tidak ada obat penawarnya. Kalian mungkin bisa sembuh sebagian, tapi kalian tidak akan pernah menjadi orang yang sama. Jadi, lebih baik kalian menghindarinya sama sekali daripada nanti harus menyembuhkan kerusakan yang diakibatkan oleh racun-racun itu.

Mereka akan menggoda kalian dengan film dan video-video musik yang merangsang, memberi gambaran palsu bahwa kaum perempuan di AS senang, puas dan bangga berpakaian seperti pelacur serta nyaman hidup tanpa keluarga. Percayalah, sebagian besar dari kami tidak bahagia.

Jutaan kaum perempuan Barat bergantung pada obat-obatan anti-depresi, membenci pekerjaan mereka dan menangis sepanjang malam karena perilaku kaum lelaki yang mengungkapkan cinta, tapi kemudian dengan rakus memanfaatkan mereka lalu pergi begitu saja. Orang-orang seperti di Hollywood hanya ingin menghancurkan keluarga dan meyakinkan kaum perempuan agar mau tidak punya banyak anak.

Mereka mempengaruhi dengan cara menampilkan perkawinan sebagai bentuk perbudakan, menjadi seorang ibu adalah sebuah kutukan, menjalani kehidupan yang fitri dan sederhana adalah sesuatu yang usang. Orang-orang seperti itu menginginkan kalian merendahkan diri kalian sendiri dan kehilangan imam. Ibarat ular yang menggoda Adam dan Hawa agar memakan buah terlarang. Mereka tidak menggigit tapi mempengaruhi pikiran kalian.

Aku melihat para Muslimah seperti batu permata yang berharga, emas murni dan mutiara yang tak ternilai harganya. Alkitab juga sebenarnya mengajarkan agar kaum perempuan menjaga kesuciannya, tapi banyak kaum perempuan di Barat yang telah tertipu.

Model pakaian yang dibuat para perancang Barat dibuat untuk mencoba meyakinkan kalian bahwa asset kalian yang paling berharga adalah seksualitas. Tapi gaun dan kerudung yang dikenakan para perempuan Muslim lebih “seksi” daripada model pakaian Barat, karena busana itu menyelubungi kalian sehingga terlihat seperti sebuah “misteri” dan menunjukkan harga diri serta kepercayaan diri para muslimah.

Seksualiatas seorang perempuan harus dijaga dari mata orang-orang yang tidak layak, karena hal itu hanya akan diberikan pada laki-laki yang mencintai dan menghormati perempuan, dan cukup pantas untuk menikah dengan kalian. Dan karena lelaki di kalangan Muslim adalah lelaki yang bersikap jantan, mereka berhak mendapatkan yang terbaik dari kaum perempuannya.

Tidak seperti lelaki kami di Barat, mereka tidak kenal nilai sebuah mutiara yang berharga, mereka lebih memilih kilau berlian imitasi sebagai gantinya dan pada akhirnya bertujuan untuk membuangnya juga.

Modal yang paling berharga dari para muslimah adalah kecantikan batin kalian, keluguan dan segala sesuatu yang membentuk diri kalian. Tapi saya perhatikan banyak juga muslimah yang mencoba mendobrak batas dan berusaha menjadi seperti kaum perempuan di Barat, meski mereka mengenakan kerudung.

Mengapa kalian ingin meniru perempuan-perempuan yang telah menyesal atau akan menyesal, yang telah kehilangan hal-hal paling berharga dalam hidupnya? Tidak ada kompensasi atas kehilangan itu. Perempuan-perempuan Muslim adalah berlian tanpa cacat. Jangan biarkan hal demikian menipu kalian, untuk menjadi berlian imitasi. Karena semua yang kalian lihat di majalah mode dan televisi Barat adalah dusta, perangkap setan, emas palsu.

Kami Butuh Kalian, Wahai Para Muslimah !

Aku akan memberitahukan sebuah rahasia kecil, sekiranya kalian masih penasaran; bahwa seks sebelum menikah sama sekali tidak ada hebatnya.

Kami menyerahkan tubuh kami pada orang kami cintai, percaya bahwa itu adalah cara untuk membuat orang itu mencintai kami dan akan menikah dengan kami, seperti yang sering kalian lihat di televisi. Tapi sesungguhnya hal itu sangat tidak menyenangkan, karena tidak ada jaminan akan adanya perkawinan atau orang itu akan selalu bersama kita.

Itu adalah sebuah Ironi! Sampah dan hanya akan membuat kita menyesal. Karena hanya perempuan yang mampu memahami hati perempuan. Sesungguhnya perempuan dimana saja sama, tidak peduli apa latar belakang ras, kebangsaan atau agamanya.

Perasaan seorang perempuan dimana-mana sama. Ingin memiliki sebuah keluarga dan memberikan kenyamanan serta kekuatan pada orang-orang yang mereka cintai. Tapi kami, perempuan Amerika, sudah tertipu dan percaya bahwa kebahagiaan itu ketika kami memiliki karir dalam pekerjaan, memiliki rumah sendiri dan hidup sendirian, bebas bercinta dengan siapa saja yang disukai.

Sejatinya, itu bukanlah kebebasan, bukan cinta. Hanya dalam sebuah ikatan perkawinan yang bahagialah, hati dan tubuh seorang perempuan merasa aman untuk mencintai.

Dosa tidak akan memberikan kenikmatan, tapi akan selalu menipu kalian. Meski saya sudah memulihkan kehormatan saya, tetap tidak tergantikan seperti kehormatan saya semula.

Kami, perempuan di Barat telah dicuci otak dan masuk dalam pemikiran bahwa kalian, perempuan Muslim adalah kaum perempuan yang tertindas. Padahal kamilah yang benar-benar tertindas, menjadi budak mode yang merendahkan diri kami, terlalu resah dengan berat badan kami, mengemis cinta dari orang-orang yang tidak bersikap dewasa.

Jauh di dalam lubuk hati kami, kami sadar telah tertipu dan diam-diam kami mengagumi para perempuan Muslim meski sebagaian dari kami tidak mau mengakuinya. Tolong, jangan memandang rendah kami atau berpikir bahwa kami menyukai semua itu. Karena hal itu tidak sepenuhnya kesalahan kami.

Sebagian besar anak-anak di Barat, hidup tanpa orang tua atau hanya satu punya orang tua saja ketika mereka masih membutuhkan bimbingan dan kasih sayang. Keuarga-keluarga di Barat banyak yang hancur dan kalian tahu siapa dibalik semua kehancuran ini. Oleh sebab itu, jangan sampai tertipu saudari muslimahku, jangan biarkan budaya semacam itu mempengaruhi kalian.

Tetaplah menjaga kesucian dan kemurnian. Kami kaum perempuan Kristiani perlu melihat bagaimana kehidupan seorang perempuan seharusnya. Kami membutuhkan kalian, para Muslimah, sebagai contoh bagi kehidupan kami, karena kami telah tersesat. Berpegang teguhlah pada kemurnian kalian sebagai Muslimah dan berhati-hatilah !.

Muslimah Kini dan Nanti

Dan katakanlah kepada para perempuan yang beriman, agar mereka menjaga pandangannya, dan memelihara kemaluannya, dan janganlah menampakan perhiasannya (auratnya), kecuali yang biasa terlihat. Dan hendaklah mereka menutupkan kain kerudung ke dadanya …. ” (QS An-Nur : 31)

Sudah sering mendengar ayat ini? atau mungkin telah mengahafalnya? Ya … ayat ini menjadi bukti betapa Islam melindungi seorang wanita. Kemuliaan seorang wanita dalam Islam terletak pada usahanya untuk menjaga kehormatan dirinya. Islam telah mengatur bagaimana seorang wanita bisa menjadi mulia dengan akhlaq, menutup aurat dan melaksanakan perintah Allah. Perintah menutup aurat bukan mengekang kebebasan seorang wanita, justru memperlihatkan bahwa Islam mengerti dengan apa yang dibutuhkan oleh wanita.

Bila diibaratkan, terdapat dua buah kue yang sama jenisnya, dijual di tempat yang terpisah, yang satu ditaruh di etalase kaca bertulisan jangan disentuh dan yang satu lagi dibiarkan “berdesakan” dengan jajanan lain tanpa penutup apa-apa dan yang pasti telah sering dipegang oleh tangan-tangan yang belum tentu steril.

Nah, kita diminta memilih, mana yang akan kita beli ? secara logika tentu saja kita pilih yang tidak pernah dipegang karena pasti terjaga kualitasnya. Seperti itu pula wanita, begitu sayangnya Allah sehingga Ia ingin menjadian kita sesuatu yang “mewah” dan suci karena terlindungi ….

sebuah kisah akan mengingatkan kita pada wanita mulia ….

Dari Atha bin Abi Rabah, ia berkata, Ibnu Abbas berkata padaku, “Maukah aku tunjukkan seorang wanita penghuni surga?” Aku menjawab, “Ya.”

Ia berkata, “Wanita hitam itulah yang datang kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam lalu berkata, ‘Aku menderita penyakit ayan (epilepsi) dan auratku tersingkap (saat penyakitku kambuh). Doakanlah untukku agar Allah menyembuhkannya.’ Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam berkata, ‘Jika engkau mau, engkau bersabar dan bagimu surga, dan jika engkau mau, aku akan mendoakanmu agar Allah menyembuhkanmu.’ Wanita itu menjawab, ‘Aku pilih bersabar.’ Lalu ia melanjutkan perkataannya, ‘Tatkala penyakit ayan menimpaku, aura tku terbuka, doakanlah agar auratku tidak tersingkap.’ “

Apa amal yang mengantarkannya menjadi seorang wanita penghuni surga? Apakah karena ia adalah wanita yang cantik jelita dan berparas elok? Ataukah karena ia wanita yang berkulit putih bak batu pualam? Tidak. Bahkan Ibnu Abbas menyebutnya sebagai wanita yang berkulit hitam. Wanita hitam itu, yang mungkin tidak ada harganya dalam pandangan masyarakat. Akan tetapi ia memiliki kedudukan mulia menurut pandangan Allah dan Rasul-nya.

Inilah bukti bahwa kecantikan fisik bukanlah tolak ukur kemuliaan seorang wanita. Kecuali kecantikan fisik yang digunakan dalam koridor yang syar’i. Yaitu yang hanya diperliha tkan kepada suaminya dan orang-orang yang halal baginya. Kecantikan iman yang terpancar dari hatinyalah yang mengantarkan seorang wanita ke kedudukan yang mulia. Dengan ketaqwaannya, keimanannya, keindahan akhlaqnya, dan amalan-amalan salihnya, seorang wanita yang buruk rupa di mata manusia akan menjelma menjadi secantik bidadari surga.

Subhanallah, ternyata untuk menjadi mulia tidak butuh kosmetik mahal, perawatan kulit untuk menjadi putih dan alat-alat kecantikan lainnya, namun yang dibutuhkan hanya kesabaran dalam “memutihkan” hati dan menjaga kesucian diri.

Sekarang, patutlah diri di depan kaca, dan katakanlah bahwa saya akan menjadi seorang wanita mulia mulai sekarang dan nanti. Kenapa nanti? karena tidak ada yang tahu apakah kita masih seperti sekarang besok, beberapa hari lagi bahkan bertahun-tahun berikutnya, karena baiknya iman kita saat ini … ketulusan yang hadir hari ini belum tentu bertahan hingga nanti jika tidak ada usaha untuk memperbaiki diri.

Kesempatan untuk memompa semangat tidak selalu datang begitu saja, ia butuh diberi sebuah asupan dari saat ini, keinginan untuk terus berubahpun tak datang tiba-tiba karena butuh keteguhan dan kekuatan cinta pada Ilahi. Modal tersebut akan didapat melalui proses pencarian sebuah ilmu yang mampu memantapkan hati kita bahwa muslimah seperti inilah yang diharapkan muncul dari sebuah generasi pembaharu.

Muslimah yang teguh dengan hijabnya, yang terus menambah wawasan keislamannya dan muslimah yang mampu mempengaruhi orang lain baik secara langsung maupun tidak langsung. Jilbab yang hadir di tengah masyarakat yang gersang akan ilmu agama bisa menarik orang lain untuk mendalami Islam, apalagi bila ditambah dengan kecerdasan dan talenta yang dimilki oleh muslimah tersebut,maka akan dapat menimbulkan tarikan yang lebih kepada mereka.

Berangkat dari pemahaman inilah terdapat kesimpulan bahwa ancaman muslimah dalam kehidupannya dipengaruhi oleh lingkungan yang homogen dan heterogen. Hanya tinggal muslimah itulah yang berusaha untuk menjaga dirinya sekarang dan hingga nanti … Wallahu’alam bishowwab

Penulis: Ryan Muthiara Wasti, Mahasiswi Fakultas Hukum Universitas Indonesiaryan_muthiara@yahoo.com

Sumber : http://eramuslim.com/

Simbol Bulan Bintang, Simbol Islam???

Beberapa hari yang lalu seorang teman sempat kesal ketika Nabi Muhammad dibawa-bawa dalam hal simbol bulan bintang. Teman yang mengatakan ‘kekeuh’ bahwa simbol tersebut ada sejah zaman Nabi. Teman yang lain mengatakan bahwa ia belum pernah dengar nash tentang simbol bulang bintang.

Nah, ternyata dari baru kepikiran juga ada kagak ya nash tentang simbol bulan bintang atau minimal sejarahnya…

Setelah search ternyata ketemu deh artikel ini, Baca Bareng ya…

Penggunaan simbol bulan bintang terjadi setelah Sultan Mehmet (Muhammad) II menaklukan konstatinopel pada 1453.

Kristen memiliki simbol salib, Yahudi mempunyai bintang Daud, dan Islam identik dengan bulan sabit dan bintang berdimensi lima. Rasanya tidak afdhol jika di puncak kubah atau menara masjid tidak ada bulan bintang. Tidak akan ada yang membantah bahwa keduanya diasosiasikan sebagai simbol Islam. Tapi, dari mana asalnya?

Penggunaan simbol bulan bintang berhubungan dengan kekaisaran Ottoman di Turki, atau lebih dikenal dengan Turki Usmani. Dinasti Usman menjadi penguasa Islam dalam 36 generasi, lebih dari enam abad (1299-1922). Usman atau dikenal sebagai Usman I tak ada hubungannya dengan Khalifah Usman bin Affan RA. Usman adalah pendiri kekaisaran ini. Ayahnya, Urtugul, seorang kepala suku dan penguasa lokal.

Sebagai suku yang berkelana dari Asia Tengah selama berabad-abad, oleh kesultanan Saljuk di Anatolia ia diberi wilayah di perbatasan dengan Byzantium. seiring melemahnya kesultanan Saljuk, Usman menyatakan kemerdekaan wilayahnya pada 1299.

Penggunanaan simbol bulan bintang terjadi setelah Sultan Mehmet (Muhammad, red) II, sultan ke-7, menaklukkan konstatinopel pada 1453, ibukota Romawi Timur atau lebih dikenal dengan kekaisaran Byzantium. Negara superpower saat itu yang menetapkan Kristen sebagai agama resmi Negara.

Lambang kota itu adalah bulan dan bintang. Mehmet II mengadopsi simbol Konstatinopel menjadi bendera Ottoman. Nama Konstatinopel pun diganti dengan Istanbul.

Sebelumnya bendera Ottoman hanya segitiga sama kaki yang rebah, yang garis sisi kedua kakinya melengkung. Benderanya berwarna merah. Setelah penaklukan konstatinopel, di tengah bendera itu ditambahi bulan dan bintang berwarna putih. Pada 1844. bentuk bendera Ottoman berubah segiempat.

Bendera ini mengalami modifikasi lagi pada 1922, yang kemudian ditetapkan dalam konstitusi pada 1936, setelah Ottoman jatuh, menjadi bendera seperti sekarang ini yang dipakai oleh turki modern. Bintang dan bulan sabitnya menjadi lebih langsing. Sebelumnya tampak lebih gemuk namun warna dasarnya tetap merah, serta gambar bulan bintangnya tetap putih.

Pagan dan Kristen?

Tak ada catatan yang menerangkan nama asli kota Istanbul hingga bangsa Yunani memberinya nama Byzantium 667 SM. Nama itu dirujuk dari nama satu tokoh dalam mitologi Yunani, yaitu Byaz. Sebagai bangsa pagan, Yunani memberi simbol bulan sabit pada kota itu untuk didedikasikan pada dewa mereka, Dewi Artemis ( Dewi Diana) yang bersimbol bulan sabit.

Mereka menaklukan kota itu dengan diterangi cahaya bulan, catatan lain yang menyebutkan bahwa bulan sabit merupakan simbol dwei Tnit (Carthagian, Bangsa Phoenioc).

Simbol bulan sabit tetap dipertahankan ketika kota ini direbut bangsa Romawi oleh kaisar Constantine pada 330 M. Nama kota berganti menjadi Nova Rome (Roma Baru) dan menjadi ibukota Romawi, pindah dari Roma di Italia (pada 395, Romawi pecah menjadi romawi barat dan Romawi Timur).

Namun setalah raja Constantine meninggal, kota ini lebih dikenal dengan nama Konstantinopel (kota Konstantin). Namus kaisar menambah simbol bintang ditengahnya. Bintang disebutkan sebagai simbol perawan suci bunda Maria. Namun catatan lain menyebutkan bahwa simbol bintang dirujuk dari simbol Dewi Ishtar –kata star dalam bahasa inggris diambil dari nama dewi itu.

Catatan lain menyebutkan bahwa kedua simbol itu telah dipakai bangsa Turki Kuno. Hal ini dibuktikan oleh penemuan artefak yang menggambarkan bulan bintang. Bahkan disebutkan bahwa simbol itu juga digunakan di Sumeria. Simbol itu kemudian diserap bangsa Turki ketika mereka melewati lembah itu dalam perjalanannya dari Asia Tengah – wilayah yang diduga sebagai asal-usul bangsa Turki __ menuju Anatolia.

Sedangkan legenda Turki Usmani menyebutkan bahwa simbol-simbol tersebut diambil dari mimpi Usman I. mimpi itu terjadi jauh sebelum ia menjadi raja. Penasihat spiritualnya menyebutkan bahwa mimpi itu menjadi pertanda akan kebesarnnya namanya di masa depan.

Mana yang benar? Hingga kini belum ada penelitian yang meyakinkan soal ini. Namun, Ottoman adalah Negri pertama yang menggunakan simbol tersebut.

Hitam yang Simpel

Lalu, apakah simbol Islam yang asli? Rasulullah Muhammad SAW maupun KhulafaurRasyidin (632-661) tak pernah membuat ketetapan soal itu. Al-Qur’an pun tak pernah membicarakan soal tersebut. Bukti-bukti sejarah menunjukkan bahwa dizaman Rasulullah hanya ada bendera panji-panji perang yang sangat sederhana dengan sati warna: hitam, putih, atau hijau. Di ‘Negara Madinah’ di zaman Khilafah yang empat memiliki simbol berupa bendera persegi empat berwara hitam.

Bendera segi empat warna hitam juga digunakan Dinasti Umayah di Damaskus (660-750) dan di Kordoba (929-1010), dan Dinasti Abbasiyah di Baghdad (750-1258) maupun di Kairo (1261-1517). Hanya Dinasti Fatimiyah di Kairo (909-1171) yang menggunakan bendera warna hijau.

Jika kita cermati, semua dinasti yang menggunakan simbol yang sangat sederhana itu, Cuma warna yang polos dan tanpa gambar, tulisan atau tanda lainnya, adalah dinasti yang berdarah asal dari tanah Hijaz. Sedangkan kerajaan-kerajaan Islam lainnya seperti Ottoman, Saljuk, Malmuk, Moghul, maupun keajaan-kerajaan Islam Nusantara memiliki bendera yang bergambar.

Tak perlu disesali

Pertanyaannya adalah, apakah penggunaan simbol itu harus dihentikan karena bukan lahir dari tradisi Islam? Ternyata, hasil polling via internet oleh sebuah situs yag masih satu grup dengan The York Times, menyatakan, bahwa 39% tetap ingin menggunakan simbol tersebut. Jaih meninggalkan urutan kedua dan ketiganya: kaligrafi (18%), dan Ka’bah (15%).

Selain itu, seperti kata cendikiawan muslim Prof Dr Azyumardi Azra, dalam tradisi Islam simbol-simbol bulan bintang memang sangat dominan. Di bidang astronomi Islam simbol bulan bintang sangat dominan. Dalam kalender Hijriyah bulan dijadikan dasar perhitungan astronomis. Sehingga bulan sebagai simbol, bukan matahari. Hal-hal yang bersifat ibadah seperti shalat, penentuan awal puasa, maupun lebaran juga menggunakan bulan sebagai patokannya. Karena itu tahun Islam sebagai tahun Qamariyah, yang artinya bulan. Bukan Syamsyiah (matahari).

Sedangkan teori yang menyebutkan bahwa simbol bulan bintang lahir dari Yunani dan Romawi hanya spekulasi saja. Berbeda dengan tradisi Islam yang sangat kuat dengan bulan. Apalagi symbol bulan bintang sudah diterima secara universal.

Sumber : http://acehonline.net/

Setelah search berkali-kali pada intinya sama. Tak ada nash tentang lambang bulan bintang. Lambang ini lahir setelah masa para sahabat (setelah Nabi Muhammad SAW wafat). Wallahu a’alam bi showab

Netanyahu Menentang Penghentian Senjata Nuklir

Barack Obama Perdana Menter Israel Nenyatahu menunda kunjungan ke Washington, yang direncanakan akan berpartisipasi dalam konferensi keamanan senjata nuklir, yang diselenggarakan Presiden Obama, ujar seorang pejabat Israel.

Sementara itu, Menteri Energi dan Atom, Dan Meridor, dijadwalkan akan menggantikan Netanyahu dalam konferensi keamanan nuklir itu.

Obama mengundang Netanyahu bersama dengan 40 negara lain, yang bertujuan untuk mencapai kesepakatan penghentian penyebaran senjata nuklir, yang dikawatirkan akan jatuh ke tangan teroris. Mestinya, Netanyahu dijadwalkan Senin petang telah tiba di Washington, mengambil bagian dalam konferensi itu.

Menurut seorang pejabat diIsrael, penangguhan kunjungan Netanyahu ke Washington, dan menolak berpartisipasi dalam konferensi itu, kawatir terhadap negara-negara Islam, seperti Mesir dan Turki, di mana Israel dipaksa untuk menandatangani perjanjian penghentian penyebaran senjata nuklir (Non-Proliferation Treaty – NPT).

Negara-negara Arab dan Islam, menginginkan agar kawasan Timur Tengah menjadi kawasan bebas nuklir. Israel tetap menolak menandatangani perjanjian proliperasi nuklir, karena memang Israel telah memiliki arsenal nuklir, yang hulu ledaknya sudah mencapai ratusan.

Gedung Putih sudah mengkonfirmasikan bahwa Netanyahu tidak akan hadhir dalam pertemuan itu, dan digantikan oleh Dan Meridor. “Selamat datang kepada Meridor, yang akan mewakili Israel dalam konferensi ini”, ujar MIke Hammer, yang menjadi juru bicara Dewan Keamanan Nasional AS.

Sebanyak 189 negara telah menandatangani perjanjian Non-Proliperasi Nuklir, kecuali Israel, India, Pakistan, dan Korea Utara.

Sebenarnya langkah Obama menyelenggarakan konferensi ini, tak lain, kekawatiran AS, akan penyebaran senjata nuklir, khususnya di negeri-negeri Muslim, yang dapat menjadi ancaman keamanan bagi Israel, seperti Iran, dan Pakistan, yang sangat membahayakan keamanan Israel.

Sumber : http://eramuslim.com/

Hizbul Islami Afghanistan: Tentara AS Bakal Jadi ‘Santapan’ Empuk Kami

Jumat, 09/04/2010 14:27 WIB

Kelompok pejuang Afganistan Hizbul Islami mengancam akan menjadikan tentara Amerika Serikat (AS) sebagai sasaran serangan empuk mereka jika AS menolak prakarsa damai yang mereka ajukan.

Hizbul Islami Afghanistan di bawah kepimpinan Gulbuddin Hikmatyar dalam sebuah statemennya menyatakan, tentara AS bakal menjadi sasaran serangan bersenjata dan bom-bom yang dipasang di jalan-jalan jika mereka tetap menolak menerima prakarsa damai yang diajukan oleh Hizbul Islami.

Statemen yang bernada ancaman itu dirilis sebagai reaksi atas pernyataan sejumlah petinggi AS yang menyebut prakarsa damai dan perundingan dengan pemerintah Afghanistan masih terlalu dini. Sebuah tim perwakilan dari Hizbul Islami Afghanistan saat ini sedang berada di Kabul untuk berunding dengan pemerintah Afghanistan.

Delegasi itu menyebut perundingan dengan pemerintah boneka Afghanistan berjalan positif. Di saat yang sama, pihak Barat menyebut perundingan pemerintah boneka Afghanistan dengan kelompok-kelompok Afghan bersenjata masih terlalu dini.

Di bagian lain laporan yang diterima menyebutkan bahwa seorang tentara NATO Kamis kemarin (8/4) tewas dalam sebuah bentrokan bersenjata dengan mujahidin Taliban. Sejak awal tahun 2010 hingga kini tercatat 147 tentara NATO tewas di Afghanistan.

Sumber : http://eramuslim.com/

Bangladesh Ikutan Barat, Larang Jilbab dan Cadar

Sabtu, 10/04/2010 06:08 WIB

Kalau negara-negara barat melarang para muslimah mengenakan jilbab ataupun cadar, hal itu mungkin wajar walau sebenarnya tidak fair juga dalam kaitannya dengan kebebasan individu yang di gaung-gaungkan oleh demokrasi barat. Namun apa jadinya kalau negara yang mayoritas penduduknya muslim, juga ikut-ikutan melakukan pelarangan? Dan inilah yang terjadi di Bangladesh.

Mahkamah Agung Bangladesh memberlakukan pelarangan penggunaan cadar di sekolah-sekolah dan universitas, dalam sebuah langkah yang akan membangkitkan kemarahan wanita-wanita berjilbab dan bercadar di negeri ini yang mayoritas penduduknya adalah umat Muslim, setelah serangkaian keputusan yang sama di berlakukan di sejumlah negara Eropa.

Pengadilan Bangladesh mengatakan dalam keputusannya yang diterbitkan hari Kamis lalu (8/4) bahwa “jika ada yang mencoba untuk memaksakan jilbab pada wanita … ini adalah pelanggaran hak-hak fundamental karena perlindungan HAM telah diatur dalam Konstitusi.”

Kantor berita Reuters, mengutip pernyataan pejabat pengadilan bahwa putusan itu datang dalam menanggapi sebuah petisi meminta pendapat dari Mahkamah agung setelah adanya sebuah laporan dari pejabat sebuah sekolah daerah utara yang merasa tersinggung karena dihina gara-gara tidak mengenakan cadar/jilbab, katanya.

Lembaga ini mengatakan bahwa meskipun mayoritas Muslim namun mayoritas wanita Bangladesh mengenakan pakaian sederhana yang mirip dengan pakaian ala wanita India, mengenakan jilbab termasuk barang langka di sana.

Cadar ataupun jilbab, yang banyak menjadi target serangan bagi perempuan muslim di banyak negara, termasuk negara-negara Muslim dengan mengeluarkan keputusan melarang, dianggap tidak kompatibel dengan hak mereka untuk mengenakan pakaian bercadar sebagaimana diatur dalam undang-undang dan konstitusi, bahkan yang sekuler.

Sumber : http://eramuslim.com/

Kekurangan Bahan Bakar, Gaza Kembali Gelap Gulita

Sabtu, 10/04/2010 05:45 WIB

Pembangkit listrik satu-satunya di Jalur Gaza yang di blokade, ditutup pada hari Jumat kemarin (9/4) karena kehabisan bahan bakar, otoritas Palestina di Gaza dan Israel saling menyalahkan akibat padamnya listrik di Gaza.

“Pembangkit listrik dimatikan sepenuhnya pagi ini sebagai akibat dari kekurangan bahan bakar yang disebabkan oleh blokade Israel,” kata Kanaan Ubaid, asisten direktur otoritas listrik Gaza, mengacu pada blokade Israel di Gaza sejak tahun 2007 yang diambil alih gerakan Islam Hamas Islam.

Kanaan Ubaid mengatakan semua generator dari empat generator di fasilitas listrik itu tidak lagi berfungsi karena kurangnya persediaan bahan bakar dari yang biasanya bahan bakar mencukupi untuk 2.200 unit per hari menjadi 750 unit. “Ini tidak cukup untuk menjalankan generator bahkan untuk satu generatorpun,” kata Ubeid.

Industri diesel berbahan bakar solar yang diperlukan untuk menjalankan pembangkit listrik – yang memasok sekitar 25 persen energi Gaza – datang melalui terminal bahan bakar yang dikontrol Israel, dengan Israel menerapkan pengaturan kuota impor.

Impor bahan bakar telah menurun sejak November lalu saat Komisi Eropa mengalihkan tanggung jawab untuk membeli bahan bakar bagi Otorita Palestina, setelah program bantuan telah kedaluwarsa.

Militer Israel berusaha ngeles dengan mengatakan bahwa Palestina telah berhenti membeli bahan bakar dalam beberapa hari terakhir setelah Hamas gagal membayar biaya pembelian bahan bakar.

“Tidak ada keterlibatan Israel, jika mereka membeli bahan bakar kami akan membiarkannya seperti yang kami lakukan setiap hari,” kata Guy Inbar, juru bicara penghubung militer Israel ke Gaza.

Pasokan bahan bakar yang sangat rendah dalam beberapa minggu terakhir, sebagian karena tidak adanya pengiriman selama dua hari selama liburan Paskah yahudi baru-baru ini.

Hanya 550.200 liter yang dikirim minggu ini, dan 721.660 liter minggu sebelum itu, dibandingkan dengan 3,5 juta liter normal keperluan untuk seminggu untuk mengoperasikan pabrik, menurut kelompok bantuan OXFAM.

Israel memasok sekitar 70 persen dari daya Gaza dan Mesir menyediakan lima persen, dengan sisanya berasal dari pembangkit listrik tertutup.

Sejak 3 Maret, fasilitas listrik Gaza memproduksi hanya 30 megawatt listrik, atau 38 persen dari kapasitas yang telah penuh.

Hal ini telah menyebabkan pemadaman delapan sampai 12 jam sehari di bagian wilayah miskin Gaza, yang mempengaruhi penyediaan layanan penting, termasuk pasokan air, perawatan medis dan pembuangan limbah, menurut Kantor PBB untuk Koordinasi Urusan Kemanusiaan.

Sumber : http://eramuslim.com

Dua Waktu Tidur Yang Dilarang Rasul

Tidur menjadi sesuatu yang esensi dalam kehidupan kita. Karena dengan tidur, kita menjadi segar kembali. Tubuh yang lelah, urat-urat yang mengerut, dan otot-otot yang dipakai beraktivitas seharian, bisa meremaja lagi dengan melakukan tidur.

Dalam Islam, semua perbuatan bisa menjadi ibadah. Begitu pula tidur, seperti yang dicontohkan oleh Rasulullah saw. Dalam Al-Quran, Allah swt pun menyuruh kita untuk tidur. Namun, ternyata ada dua waktu tidur yang dianjurkan oleh Rasulullah untuk tidak dilakukan.

1. Tidur di Pagi Hari Setelah Shalat Shubuh

Dari Sakhr bin Wadi’ah Al-Ghamidi radliyallaahu ‘anhu bahwasannya Nabi shallallaahu ‘alaihi wasallam bersabda :

”Ya Allah, berkahilah bagi ummatku pada pagi harinya” (HR. Abu dawud 3/517, Ibnu Majah 2/752, Ath-Thayalisi halaman 175, dan Ibnu Hibban 7/122 dengan sanad shahih).
Ibnul-Qayyim telah berkata tentang keutamaan awal hari dan makruhnya menyia-nyiakan waktu dengan tidur, dimana beliau berkata :

“Termasuk hal yang makruh bagi mereka – yaitu orang shalih – adalah tidur antara shalat shubuh dengan terbitnya matahari, karena waktu itu adalah waktu yang sangat berharga sekali. Terdapat kebiasaan yang menarik dan agung sekali mengenai pemanfaatan waktu tersebut dari orang-orang shalih, sampai-sampai walaupun mereka berjalan sepanjang malam mereka tidak toleransi untuk istirahat pada waktu tersebut hingga matahari terbit. Karena ia adalah awal hari dan sekaligus sebagai kuncinya. Ia merupakan waktu turunnya rizki, adanya pembagian, turunnya keberkahan, dan darinya hari itu bergulir dan mengembalikan segala kejadian hari itu atas kejadian saat yang mahal tersebut. Maka seyogyanya tidurnya pada saat seperti itu seperti tidurnya orang yang terpaksa” (Madaarijus-Saalikiin 1/459).

2. Tidur Sebelum Shalat Isya’

Diriwayatkan dari Abu Barzah radlyallaahu ‘anhu : ”Bahwasannya Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wasallam membenci tidur sebelum shalat isya’ dan mengobrol setelahnya” (HR. Bukhari 568 dan Muslim 647).

Mayoritas hadits-hadits Nabi menerangkan makruhnya tidur sebelum shalat isya’. Oleh sebab itu At-Tirmidzi (1/314) mengatakan : “Mayoritas ahli ilmu menyatakan makruh hukumnya tidur sebelum shalat isya’ dan mengobrol setelahnya. Dan sebagian ulama’ lainnya memberi keringanan dalam masalah ini. Abdullah bin Mubarak mengatakan : “Kebanyakan hadits-hadits Nabi melarangnya, sebagian ulama membolehkan tidur sebelum shalat isya’ khusus di bulan Ramadlan saja.”

Al-Hafidh Ibnu Hajar berkata dalam Fathul-Baari (2/49) : “Di antara para ulama melihat adanya keringanan (yaitu) mengecualikan bila ada orang yang akan membangunkannya untuk shalat, atau diketahui dari kebiasaannya bahwa tidurnya tidak sampai melewatkan waktu shalat. Pendapat ini juga tepat, karena kita katakan bahwa alasan larangan tersebut adalah kekhawatiran terlewatnya waktu shalat.”

Sumber : http://www.eramuslim.com/berita/tahukah-anda/dua-waktu-tidur-yang-dilarang-rasul.htm

Inilah Alasan Bedell Menerobos Pentagon

Kepolisian Washington memastikan bahwa John Patrick Bedel adalah pelaku tunggal insiden di depan pintu masuk Pentagon. Lelaki berusia 36 tahun itu berusaha menerobos masuk ke gedung Pentagon lewat pintu masuk yang berhadapan dengan stasiun kereta api bawah tanah di Washington Kamis (4/3).

Kepolisian mengatakan bahwa Bedel tidak terkait jaringan terorisme dan tindakannya dilatarbelakangi dengan keyakinannya bahwa pemerintah AS dalang dari serangan 11 September 2001.

Menurut keterangan polisi, ketika diinterogasi Bedell menyatakan percaya bahwa konspirasi pemerintah AS yang telah menghancurkan menara kembar World Trade Center oleh serangan teroris. Lelaki itu juga mengkritik milter dan badan intelejen AS yang disebutkan telah diperalat oleh rezim yang tidak sah.

“Organisasi itu, seperti juga banyak pemerintahan di sepanjang sejarah dikenal suka membunuh, melihat pengorbanan ribuan rakyatnya dalam peristiwa seperti serangan 11 September, dengan biaya yang sekecil-kecilnya demi melanggengkan kekuasaan yang biadab,” tulis Bedell dalam sebuah dokumen miliknya.

Ia juga mengatakan bahwa AS telah dikuasai oleh sebuah konsiprasi kriminal internasional, merupakan sebuah realitas yang sudah sejak lama terjadi.

Bedell sendiri, dilaporkan tewas pada Kamis malam akibat luka tembak yang dideritanya. Bedell ditembak saat diringkus, setelah sebelumnya ia menembak dua penjaga gedung Pentagon saat mencoba menerobos masuk ke kantor pusat departemen pertahanan AS itu.

Sumber : http://www.eramuslim.com/berita/dunia/inilah-alasan-bedell-menerobos-pentagon.htm

Hukum Pemecatan dalam Harakah Dakwah

Assalamu’alaikum wr. wb.

Ustadz Sigit, bagaimana penyikapan kita sebagai seorang muslim terhadap “pecat-memecat” dalam harakah da’wah?

Apakah contoh ini ada dalam siroh nabi, sahabat atau siroh lainnya? Apakah dalam berda’wah harus ada tindakan ini? Apakah tindakan ini dibenarkan?

Saya masih bingung dengan fenomena ini, mohon jawaban dan pencerahan ustadz.

Jawaban

Walaikumussalam Wr Wb

Jama’ah memiliki dua pemahaman yaitu dari aspek itiqodiy (aqidah) dan dari aspek siyasi (politik). Dari aspek itiqody berarti bahwa jama’ah itu diharuskan mengikuti manhaj ahlus sunnah wal jamaah. Sedangkan dari aspek siyasi bahwa keikutserataan mereka didalam jama’ah tersebut berada dibawah sebuah aturan atau sistem yang ditetapkan oleh jama’ah tersebut serta berkomitmen dengan prinsip-prinsipnya didalam perkara-perkara yang tidak maksiat kepada Allah swt dan tidaklah keluar darinya kecuali dikarenakan adanya kekufuran yang nyata demi menjaga keberlangsungan jamaah.

Sebagaimana diketahui bahwa setiap jama’ah atau harokah da’wah yang ada hari ini hanyalah satu diantara sekian banyak jama’ah atau harokah da’wah yang bertujuan membentengi kaum muslimin dari serangan musuh-musuhnya serta mengembalikan kejayaan kaum muslimin kedalam satu pemerintahan islam (khilafah islamiyah). Karena itu setiap jama’ah atau harokah yang ada saat ini hanyalah jama’ah minal muslimin yang tidak berhak untuk menafikan jama’ah atau harokah selainnya selama tetap berpegang teguh dengan prinsip-prinsip islam. Banyaknya jama’ah dan harokah saat ini adalah akibat dari ketidakberadaan jamatul muslimin yang mengumpulkan seluruh kaum muslimin dibawah satu pemerintahan islam (khalifah) yang mencakup dua pemahaman baik dari aspek itiqodiy maupun siyasi.

Diwajibkan bagi seorang muslim untuk tetap berkomitmen dengan jamaatul muslimin ketika jama’ah seperti ini ada dan tidak diperbolehkan baginya untuk keluar atau meletakkan ketaatan terhadapnya dan juga tidak berhak bagi pemerintahan islam atau imam mengeluarkannya (memecatnya) dari jama’atul muslimin kecuali dikarenakan alasan-alasan yang dibenarkan dan setelah dilakukan upaya penyadaran atas kesalahannya.

Diantara hal-hal yang bisa mengeluarkan seseorang dari jamaatul muslimin :

1. Upaya mengkudeta pemerintahan yang sah atau disebut juga dengan bughot (pemberontak), sebagaimana firman Allah swt :

Artinya : “Dan kalau ada dua golongan dari mereka yang beriman itu berperang hendaklah kamu damaikan antara keduanya! tapi kalau yang satu melanggar perjanjian terhadap yang lain, hendaklah yang melanggar perjanjian itu kamu perangi sampai surut kembali pada perintah Allah. kalau Dia telah surut, damaikanlah antara keduanya menurut keadilan, dan hendaklah kamu Berlaku adil; Sesungguhnya Allah mencintai orang-orang yang Berlaku adil.” (QS. Al Hujurat : 9)

2. Memerangi pemerintahan yang sah dengan cara melakukan kekacauan di dalam negeri seperti : perampokan, pengrusakan, penjarahan atau sejenisnya, sebagaimana disebutkan didalam firman-Nya :

Artinya : “Sesungguhnya pembalasan terhadap orang-orang yang memerangi Allah dan Rasul-Nya dan membuat kerusakan di muka bumi, hanyalah mereka dibunuh atau disalib, atau dipotong tangan dan kaki mereka dengan bertimbal balik, atau dibuang dari negeri (tempat kediamannya). yang demikian itu (sebagai) suatu penghinaan untuk mereka didunia, dan di akhirat mereka beroleh siksaan yang besar,” (QS. AL Maidah : 33)

3. Kekufuran baik keufurannya dikarenakan tidak mau menerima prinsip-prinsip islam untuk menghalalkan apa-apa yang dihalalkan Allah swt atau pun mengharamkan apa-apa yang diharamkan-Nya maka ia termasuk didalam kategori orang yang disebutkan didalam hadits “(yaitu) orang yang meninggalkan agamanya lagi berpisah dengan jama’ah” . Atau kekufuran tehadap islam, menentangnya, memberikan loyalitas kepada musuh-musuh islam, memerangi islam dan mereka adalah orang-orang yang murtad yang telah meletakkan ikatan islam dari leher-leher mereka lalu bergabung dengan musuh-musuh islam, seperti yang terjadi pada masa Abu Bakar ketika banyak orang-orang yang murtad, meninggalkan agama dan memerangi kaum muslimin.

Sedangkan berkaitan dengan pemecatan yang dilakukan suatu jama’ah atau harokah da’wah saat ini yang notabene adalah jama’ah minal muslimin terhadap anggotanya dikembalikan kepada aturan-aturan atau AD/ART dari jama’ah tersebut.

Yang tentunya apabila jama’ah tersebut adalah jama’ah yang bercita-cita mengembalikan kejayaan kaum muslimin dan kepemimpinan islam (khilafah islamiyah) maka AD/ART yang dimilikinya haruslah bersesuaian dengan prinsip-prinsip yang dimiliki islam bukan semata-mata hasil pemikian para pemimpinanya.

Sebagaimana islam yang melihat sebuah kemaksiatan tidak berada didalam satu garis akan tetapi ada yang tergolong dosa kecil dan ada juga yang besar dengan sangsi-sangsi yang berbeda diantara keduanya atau bahkan dosa besar sekali pun ketika dia bertaubat maka akan dapat pemaafan dari Allah swt. Maka begitu pula seharusnya sebuah jama’ah da’wah untuk tidak melihat segala kesalahan anggotanya dalam satu garis apabila memang dia berbuat kesalahan. Ketika memang seorang anggotanya ada yang melakukan pelanggaran syari’ah maka berhak bagi jama’ah untuk memberikan sangsi sesuai dengan jenis dan bobot kesalahan syari’ahnya itu. Bisa saja si pelaku dikenakan sangsi berat atau bahkan pemecatan dikarenakan bobot pelanggaran yang dilakukannya juga berat atau telah keluar dari prinsip-prinsip islam.

Dan perlu juga diketahui kesalahan atau kekeliruan bukan hanya milik anggotanya sehingga jama’ah tampak suci tanpa ada kesalahan. Sesungguhnya kesalahan dan kekeliruan juga bisa terjadi pada jama’ahnya. Karena itu diperlukan adanya kebersamaan didalam menjaganya agar jama’ah tetap berada diatas tracknya yang benar melalui saling ingat-mengingatkan, nasihat menasihati atau wasiat mewasiati baik diantara anggota atau antara anggota dengan pemimpinnya.

Para pemimpin jama’ah atau harokah diharuskan siap mendengarkan berbagai masukan, nasihat atau kritikan dari para anggotanya dan dilarang baginya bersikap emosional dan cepat marah didalam menanggapinya apalagi jika berujung pemecatan orang tersebut dari jama’ah hanya karena tidak siap mendengarkannya. Karena sesungguhnya didalam kritikan dan masukan tersebut ada kebaikan bagi jama’ah itu sendiri.

Syeikh Mustafa Masyhur, didalam kitabnya “Min Fiqh ad Da’wah” mengatakan,”Diantara sifat mukmin ialah suka nasihat menasihati dengan kebenaran dan wasiat mewasiati dengan kesabaran. Ketinggian kedudukan pimpinan tidak boleh menjadi penghalang untuk untuk saling menasihati ke arah kebenaran dan kesabaran dengan tujuan memperbaiki amal dan mengelakkan hal-hal yang negatif dan tidak benar. Tidak boleh merasa berat memberikan nasihat kepada pimpinan dan pemimpin tidak boleh keberatan menerima nasihat baik bahkan dia harus menerimannya dengan lapang dan dada terbuka.

Pemimpin seharusnya bersyukur atas nasihat anggota karena manfaat kebaikannya berguna untuk da’wah dan dirinya sendiri. Hadits Rasulullah saw berikut menunjukkan betapa pentingnya persoalan naesihat menasihati.

Rasulullah saw bersabda,”Agama adalah nasihat. Kami bertanya,’Bagi siapa?’ Rasulullah saw menjawab,’Bagi Allah, Rasul-Nya, Kitab-Nya, para pemimpin kaum muslimin dan orang-orang awamnya.”

Tentang perlunya para pemimpin menjauhkan dirinya dari sifat cepat marah telah diingatkan oleh Syeikh Mustafa Mayhur juga di bagian lain dari buku itu dengan mengatakan,”Jika seorang pemimpin mudah marah, kemungkinan besar ia akan melakukan berbagai kesalahan, bahkan meletakkan dia dalam kedudukan yang tidak sesuai sebagai pemimpin jama’ah. Ini tak syak lagi, akan mendatangkan bencana terhadap da’wah dan jama’ah.”

Dua sifat diatas yaitu mau menerima nasihat atau kritikan—sekeras apa pun ia disampaikan atau bagaimana pun cara penyampaiannya—dan tidak cepat marah terhadap siapa pun orang yang menasehati atau mengkritiknya maka akan menjadikan seorang pemimpin terhindar dari kesalahan dan semua adalah demi kemaslahatan jama’ah itu sendiri.

Ketika Umar bin Khottob diangkat menjadi khalifah kaum muslimin, dia langsung mendapatkan nasehat ‘keras’ dari salah seorang rakyatnya yang hadir sambil mengangkat pedangnya dan meminta agar Umar tetap istiqomah diatas kebenaran bahkan orang itu mengancam Umar dengan pedangnya jika menyimpang dari jalan-Nya. Mendengar nasehat tersebut Umar tidaklah marah terhadapnya apalagi memecatnya dari jama’atul muslimin. Namun Umar justru berterima kasih kepadanya dan bersyukur kepada Allah karena masih ada dari rakyatnya yang siap meluruskan (menasihati) nya jika dirinya melanggar dari kebenaran.

Begitu pula Rasulullah saw yang senantiasa mendengarkan nasihat atau masukan yang disampaikan oleh para sahabatnya, seperti : nasihat Abu Bakar dan Umar dalam permasalahan tawanan perang badar, al Hubab bin al Mundzir dalam pemilihan lokasi kaum muslimin dalam perang badar. Bahkan Rasulullah saw memaafkan apa yang dilakukan Hatib bin Abi Balta’ah yang telah membocorkan rahasia kepada orang-orang Quraisy karena Hatib termasuk orang yang ikut didalam peperangan badar.

Pemecatan yang dilakukan jama’ah minal muslimin terhadap anggotanya tidaklah memiliki efek syar’i, seperti : kelak jika dia mati maka matinya jahiliyah atau orang itu pensiun jadi da’i!

Dipecatnya seseorang dari jama’ah atau harokah da’wah tidak berarti orang itu juga dipecat dari da’wah atau pensiun jadi da’i karena keberadaan jama’ah saat ini hanyalah mengambil fungsi idariyan (administrasi) dan tanzhimiyan (penataan) saja. Dia tetap harus berda’wah walaupun hanya sendirian karena da’wah ini milik Allah. Allah yang telah memberikannya hidayah kepada islam dan hidayah untuk menjadi seorang da’i yang menyeru manusia kepada jalan-Nya.

Wallahu A’lam

Sumber : http://www.eramuslim.com/ustadz-menjawab/istilah-pecat-dalam-berda-wah.htm

Awan Tag