Aku, Dunia, dan Akhiratku…

Archive for the ‘PEMILU DAMAI INDONESIA 2009’ Category

Koalisi Three In One Partai Demokrat

VIVAnews – Ketua DPP Partai Demokrat, Anas Urbaningrum, mengatakan koalisi yang digalang Partai Demokrat untuk menyukseskan Susilo Bambang Yudhoyono di pemilihan presiden 2009 bertujuan sebagai koalisi three in one.

Yang dimaksud Anas dengan koalisi three in one adalah koalisi untuk pemenangan pemilihan presiden, koalisi di pemerintahan dan koalisi untuk jaminan dukungan di parlemen.

“Ini adalah koalisi untuk melanjutkan perubahan yang menjamin kontinuitas dan kemajuan-kemajuan yang nyata,” kata Anas di Jakarta.

Anas mengatakan koalisi itu dibangun dengan semangat menang secara komprehensif, demi kemajuan bangsa dan kesejahteraan rakyat.

“Koalisi yang dibangun Partai Demokrat bukan untuk mengantisipasi poros Teuku Umar (PDIP), tetapi untuk tiga tujuan itu tadi (three in one),” kata dia.

Anas berharap koalisi itu mendapat dukungan masyarakat. Dengan demikian, kata dia, Partai Demokrat, mampu memenangkan pemilihan presiden, membentuk pemerintahan yang kuat dan berkompeten, dan sekaligus ditopang oleh mayoritas kursi di parlemen.

Sumber : http://politik.vivanews.com/news/read/56069-tiga_pondasi_koalisi_demokrat

Iklan

PKB Resmi Putuskan Duet SBY-Muhaimin

muhaiminVIVAnews – Rapat Pimpinan Nasional Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) sudah usai. Secara aklamasi diputuskan, PKB berkoalisi dengan Demokrat dan mengusulkan Ketua Umum Muhaimin Iskandar menjadi cawapres Susilo Bambang Yudhoyono (SBY).

“Mayoritas DPW mengusulkan satu nama Muhaimin,” kata fungsionaris PKB, Helmy Faishal Zaini, saat jumpa pers di Hotel Sahid Jaya, Jakarta, Rabu, 6 Mei 2009.
Menurut dia, rapat itu juga merespon rekomendasi kiyai Nahdlatul Ulama agar ada kader nahdhiyin yang masuk bursa cawapres Yudhoyono. Jadi keputusan itu sudah sejalan dengan kehendak ulama.

Menurut Helmy, jika terwujud maka duet SBY-Muhaimin merupakan perpaduan dua generasi. Helmy mengklaim bahwa duet SBY-Muhaimin memiliki elektabilitas tinggi. Dia juga menyampaikan agar kader NU sebagai representasi cawapres bukan bursa capres. “Hampir semua 33 DPW itu mengusulkan Muhaimin,” ujar dia.

Helmy menilai, duet SBY-Muhaimin ini merupakan pasangan dari dua generasi. Maka itu, PKB sangat yakin duet ini dapat dipilih masyarakat.

Sedangkan menurut Ketua Panitia Rapimnas, Mohammad Hanif Dakhiri, PKB telah memberikan mandat kepada Muhaimin. “Untuk mengambil sikap dan langkah-langkah yang diperlukan guna memastikan partisasipasi optimal proses pilpres maupun pembentukan pemerintahan koalisi yang akan datang,” kata Hanif.

Hasil Rapimnas juga memutuskan untuk segera membentuk sekretariat bersama koalisi. Sekretariat bersama ini nantinya akan menjadi satuan tugas perencanaan dan pelaksanaan agenda-agenda koalisi.

Sumber : http://politik.vivanews.com/news/read/55581-pkb_resmi_putuskan_duet_sby_muhaimin

Koalisi PKS-Demokrat Masuki Tahap Akhir

pks-no-8VIVAnews – Partai Keadilan Sejahtera (PKS) sudah bertemu kembali dengan Partai Demokrat untuk membahas koalisi. Koalisi dua partai itu sudah final dan tinggal memasuki tahap akhir.

“Prinsipnya sudah ok. Masing-masing sudah sepakat bahwa tidak ada lagi masalah prinsipil,” kata salah satu anggota Tim Lima PKS, Soeripto, dalam keterangan kepada VIVAnews melalui telepon, Selasa (5/5) malam.

logo_demokratPertemuan terakhir antara petinggi PKS dengan Demokrat berlangsung di Hotel Nikko, Jakarta, Selasa (5/5) petang. Menurut Soeripto, pertemuan itu hanya sekadar membahas hasil koreksi draf dari Tim Lima PKS yang diserahkan kepada Tim Sembilan Demokrat beberapa waktu lalu.

“Sudah clear semuanya, hanya tinggal perbaikan redaksional saja dalam draf itu,” kata Ketua Dewan Pakar PKS ini. Draf itu, kata Soeripto, berisi poin-poin penting landasan koalisi antara PKS dengan Demokrat.

Apakah pertemuan juga membahas soal tawaran cawapres PKS kepada SBY, Soeripto mengatakan tidak sampai kesana pembahasannya.

Seperti diberitakan, PKS secara resmi berkoalisi dengan Demokrat. PKS pun mengajukan nama calon wakil presiden dalam amplop tertutup untuk SBY. Tetapi, dalam nama itu tidak tercantum Gubernur Bank Indonesia, Boediono, yang kini santer disebut sebagai kandidat terkuat pendamping SBY.

Sumber : http://politik.vivanews.com/news/read/55244-koalisi_pks_demokrat_masuki_tahap_akhir

PKS-Demokrat Akan Mendeklarasikan Diri

VIVAnews – Pertemuan Partai Keadilan Sejahtera-Demokrat untuk kali ketiga ini, Selasa 5 Mei 2009 di hotel Nikko Jakarta membahas kesepakatan kontrak politik, yang secara substantif tidak ada perubahan.

“Secara substantif tidak ada perubahan, dan hasil pertemuan ini masing-masing akan dibawa ke tingkat yang lebih tinggi,” kata Ketua Umum PKS Tifatul Sembiring ditemui usai pertemuan dengan pimpinan Demokrat, Selasa 5 Mei 2009.

Sementara untuk pertemuan selanjutnya, akan digelar pada saat partai Demokrat-PKS mendeklarasikan diri. “Nantilah kita belum menentukan waktunya, yang pasti kita ketemu lagi saat keduanya deklarasi,” ujar Tifatul.

PKS di Posisi Empat, Lewati PAN

pksgbkVIVAnews – Hasil rekapitulasi suara sementara manual Komisi Pemilihan Umum (KPU) hingga pukul 15.47 Wib, suara Partai Keadilan Sejahtera (PKS) kembali menempati urutan empat menggeser posisi Partai Amanat Nasional (PAN).

Artinya, posisi PKS pada hitungan manual, hampir sama dengan perolehan suara pada hitungan elektronik, menempati urutan empat, dengan perolehan suara 2.842.244 suara (7,10 persen), disusul urutan lima PAN dengan perolehan 2.800.123 suara (6,99 persen).

Sedangkan Partai Politik lain yang mengisi posisi enam hingga sembilan adalah Partai Persatuan Pembangunan 2.153.224 suara (5,38 persen), Partai Kebangkitaan Bangsa 1.830.908 suara (4,57 persen), Partai Gerakan Indonesia Raya 1.809.519 suara (4,52 persen), dan Partai Hati Nurani Rakyat 1.536.830 suara (3,84 persen).

Untuk urutan pertama ditempati PDIP dengan 7.004.780 suara atau 17,49 persen, yang mengungguli Demokrat dengan perolehan 6.936.703 suara (17,32 persen), disusul Golkar 6.687.360 suara (15,20 persen).

KPU mencatat total surat suara sah yang dihitung hingga sore tersebut berjumlah 40.039.240 suara. Suara diperoleh dari 16 provinsi dengan tambahan terakhir berasal dari Provinsi Gorontalo dengan jumlah suara sah 532.055 suara sedangkan surat suara yang tidak sah mencapai 40.464 suara.

Sumber : http://politik.vivanews.com/news/read/54338-pks_di_posisi_empat__lewati_pan

 Infogue.com

Golkar-Hanura Resmi Ajukan Kalla-Wiranto

jk-winVIVAnews – Partai Golkar dan Partai Hati Nurani Rakyat resmi mengajukan duet calon presiden dan wakil presiden Jusuf Kalla dan Wiranto dalam Pemilu Presiden 2009. Peresmian ini dilakukan di rumah Jusuf Kalla di Jalan Ki Mangunsarkoro, Jakarta.

“DPP PG dan DPP Hanura menyatakan untuk mencalonkan Ketua Umum Partai Golkar Jusuf Kalla sebagai calon presiden dan Ketua Umum Hanura Wiranto sebagai calon wakil presiden dalam Pemilihan Presiden 2009,” kata Sekretaris Jenderal Partai Golkar Soemarsono membacakan pernyataan bersama, Jumat 1 Mei 2009. “Kesepakatan ini akan ditindaklanjuti dalam pemenangan Pemilihan Presiden.

Kemudian pernyataan itu ditandatangani oleh Ketua Umum Golkar Jusuf Kalla, Ketua Umum Partai Hati Nurani Rakyat Wiranto, dan sekretaris jenderal kedua partai. Lalu dilanjutkan penandatanganan kesepakatan bersama oleh Sekjen dan Ketua Umum.

Meski gabungan suara sah kedua partai ini dalam Pemilu hanya mencapai 19 persen, namun berdasarkan perhitungan kursi, mereka bisa mencalonkan presiden dan wakil presiden sendiri. Gabungan kedua partai ini diperkirakan meraup 24 persen kursi parlemen, melewati angka 20 persen kursi yang disyaratkan Undang-undang Pemilihan Presiden.

Menjadi calon wakil presiden jelas ‘turun pangkat’ bagi Wiranto yang pada Pemilihan Presiden 2004 merupakan calon presiden dari Partai Golkar. Sementara Jusuf Kalla menjadi calon wakil presiden berpasangan dengan Susilo Bambang Yudhoyono.

Sumber : http://politik.vivanews.com/news/read/54209-golkar_hanura_resmi_ajukan_kalla_wiranto

Hidayat: Jangan Pilih Saya Karena Survei

hnw5VIVAnews – Mantan Presiden Partai Keadilan Sejahtera, Hidayat Nur Wahid, meminta Partai Demokrat dan Susilo Bambang Yudhoyono memilih calon wakil presiden berdasarkan nilai atau bobot. Jangan memilih calon wakil presiden berdasarkan hasil survei.

“Survei itu, bukan Tuhan dan bukan hantu,” kata Hidayat di ruang pimpinan Majelis Permusyawaratan Rakyat, Senayan, Jakarta, Kamis 30 April 2009. “Dia itu hanya alat untuk memahami apa yang terjadi di dalam masyarakat, dia hanya memetakan apa yang terjadi di masyarakat,” kata Ketua MPR itu.

Karena itu, Hidayat tidak mau mendahului kehendak Tuhan. “Kalau pun nanti Pak SBY terpilih (jadi calon presiden), pilihlah (calon wakil presiden) jangan sekadar berdasarkan survei, tapi berdasarkan nilai sebagai tolak ukurnya. Nanti silakan Pak SBY yang menilainya,” kata Hidayat.

Meski begitu, Hidayat menyatakan diri siap menjadi calon wakil presiden bahkan calon presiden. “Kami di PKS memang sudah dipersiapkan. Mungkin nanti menjadi presiden atau wakil presiden,” katanya.

Dan pembicaraan menuju penunjukan calon wakil presiden ini sedang dilobi oleh Tim Lima yang dipimpin Presiden PKS Tifatul Sembiring. Tim tersebut telah menyerahkan draf kontrak politik pada Partai Demokrat. “Dan kemarin sudah bertemu, sinyal (Demokrat) bagus dan menilai positif,” kata Hidayat.

Survei termutakhir dari Lembaga Penelitian, Pendidikan dan Penerangan Ekonomi dan Sosial (LP3ES) menemukan Hidayat sebagai pendamping paling tepat untuk Yudhoyono. “Dari 1.118 responden, 37,9 persen memilih Hidayat Nur Wahid,” kata Kepala Divisi Penelitian LP3ES, Fajar Nursahid, di Audiotorium Adhiyana, Wisma Antara, Jakarta, Kamis 30 April 2009.

Di urutan dua, muncul nama mantan Ketua Umum Partai Golkar, Akbar Tandjung yang dipilih 13,2 persen responden. “Sebanyak 12,5 persen memilih Sri Mulyani, 7,7 persen memilih Hatta Rajasa, dan 3,6 persen memilih Soetrisno Bachir,” ujar Fajar.

Sumber : http://politik.vivanews.com/news/read/53798-hidayat__jangan_pilih_saya_karena_survei

Awan Tag