Aku, Dunia, dan Akhiratku…

Posts tagged ‘Jilbab’

Kepada Saudariku, Para Muslimah: Kami Iri Pada Kalian

Joana Francis adalah seorang penulis dan wartawan asal AS. Dalam situs Crescent and the Cross, perempuan yang menganut agama Kristen itu menuliskan ungkapan hatinya tentang kekagumannya pada perempuan-perempuan Muslim di Libanon saat negara itu diserang oleh Israel dalam perang tahun 2006 lalu.

Apa yang ditulis Francis, meski ditujukan pada para Muslimah di Libanon, bisa menjadi cermin dan semangat bagi para Muslimah dimanapun untuk bangga akan identitasnya menjadi seorang perempuan Muslim, apalagi di tengah kehidupan modern dan derasnya pengaruh budaya Barat yang bisa melemahkan keyakinan dan keteguhan seorang Muslimah untuk tetap mengikuti cara-cara hidup yang diajarkan Islam.

Karena di luar sana, banyak kaum perempuan lain yang iri melihat kehidupan dan kepribadian para perempuan Muslim yang masih teguh memegang ajaran-ajaran agamanya. Inilah ungkapan kekaguman Francis sekaligus pesan yang disampaikannya untuk perempuan-perempuan Muslim dalam tulisannya bertajuk “Kepada Saudariku Para Muslimah”;

Ditengah serangan Israel ke Libanon dan “perang melawan teror” yang dipropagandakan Zionis, dunia Islam kini menjadi pusat perhatian di setiap rumah di AS.

Aku menyaksikan pembantaian, kematian dan kehancuran yang menimpa rakyat Libanon, tapi aku juga melihat sesuatu yang lain; Aku melihat kalian (para muslimah). Aku menyaksikan perempuan-perempuan yang membawa bayi atau anak-anak yang mengelilingin mereka. Aku menyaksikan bahwa meski mereka mengenakan pakaian yang sederhana, kecantikan mereka tetap terpancar dan kecantikan itu bukan sekedar kecantikan fisik semata.

Aku merasakan sesuatu yang aneh dalam diriku; aku merasa iri. Aku merasa gundah melihat kengerian dan kejahatan perang yang dialami rakyat Libanon, mereka menjadi target musuh bersama kita. Tapi aku tidak bisa memungkiri kekagumanku melihat ketegaran, kecantikan, kesopanan dan yang paling penting kebahagian yang tetap terpancar dari wajah kalian.

Kelihatannya aneh, tapi itulah yang terjadi padaku, bahkan di tengah serangan bom yang terus menerus, kalian tetap terlihat lebih bahagia dari kami ( perempuan AS) di sini karena kalian menjalani kehidupan yang alamiah sebagai perempuan. Di Barat, kaum perempuan juga menjalami kehidupan seperti itu sampai era tahun 1960-an, lalu kami juga dibombardir dengan musuh yang sama. Hanya saja, kami tidak dibombardir dengan amunisi, tapi oleh tipu muslihat dan korupsi moral.

Perangkap Setan

Mereka membombardir kami, rakyat Amerika dari Hollywood dan bukan dari jet-jet tempur atau tank-tank buatan Amerika.

Mereka juga ingin membombardir kalian dengan cara yang sama, setelah mereka menghancurkan infrastruktur negara kalian. Aku tidak ingin ini terjadi pada kalian. Kalian akan direndahkan seperti yang kami alami. Kalian dapat menghinda dari bombardir semacam itu jika kalian mau mendengarkan sebagian dari kami yang telah menjadi korban serius dari pengaruh jahat mereka.

Apa yang kalian lihat dan keluar dari Hollywood adalah sebuah paket kebohongan dan penyimpangan realitas. Hollywood menampilkan seks bebas sebagai sebuah bentuk rekreasi yang tidak berbahaya karena tujuan mereka sebenarnya adalah menghancurkan nilai-nilai moral di masyarakat melalui program-program beracun mereka. Aku mohon kalian untuk tidak minum racun mereka.

Karena begitu kalian mengkonsumsi racun-racun itu, tidak ada obat penawarnya. Kalian mungkin bisa sembuh sebagian, tapi kalian tidak akan pernah menjadi orang yang sama. Jadi, lebih baik kalian menghindarinya sama sekali daripada nanti harus menyembuhkan kerusakan yang diakibatkan oleh racun-racun itu.

Mereka akan menggoda kalian dengan film dan video-video musik yang merangsang, memberi gambaran palsu bahwa kaum perempuan di AS senang, puas dan bangga berpakaian seperti pelacur serta nyaman hidup tanpa keluarga. Percayalah, sebagian besar dari kami tidak bahagia.

Jutaan kaum perempuan Barat bergantung pada obat-obatan anti-depresi, membenci pekerjaan mereka dan menangis sepanjang malam karena perilaku kaum lelaki yang mengungkapkan cinta, tapi kemudian dengan rakus memanfaatkan mereka lalu pergi begitu saja. Orang-orang seperti di Hollywood hanya ingin menghancurkan keluarga dan meyakinkan kaum perempuan agar mau tidak punya banyak anak.

Mereka mempengaruhi dengan cara menampilkan perkawinan sebagai bentuk perbudakan, menjadi seorang ibu adalah sebuah kutukan, menjalani kehidupan yang fitri dan sederhana adalah sesuatu yang usang. Orang-orang seperti itu menginginkan kalian merendahkan diri kalian sendiri dan kehilangan imam. Ibarat ular yang menggoda Adam dan Hawa agar memakan buah terlarang. Mereka tidak menggigit tapi mempengaruhi pikiran kalian.

Aku melihat para Muslimah seperti batu permata yang berharga, emas murni dan mutiara yang tak ternilai harganya. Alkitab juga sebenarnya mengajarkan agar kaum perempuan menjaga kesuciannya, tapi banyak kaum perempuan di Barat yang telah tertipu.

Model pakaian yang dibuat para perancang Barat dibuat untuk mencoba meyakinkan kalian bahwa asset kalian yang paling berharga adalah seksualitas. Tapi gaun dan kerudung yang dikenakan para perempuan Muslim lebih “seksi” daripada model pakaian Barat, karena busana itu menyelubungi kalian sehingga terlihat seperti sebuah “misteri” dan menunjukkan harga diri serta kepercayaan diri para muslimah.

Seksualiatas seorang perempuan harus dijaga dari mata orang-orang yang tidak layak, karena hal itu hanya akan diberikan pada laki-laki yang mencintai dan menghormati perempuan, dan cukup pantas untuk menikah dengan kalian. Dan karena lelaki di kalangan Muslim adalah lelaki yang bersikap jantan, mereka berhak mendapatkan yang terbaik dari kaum perempuannya.

Tidak seperti lelaki kami di Barat, mereka tidak kenal nilai sebuah mutiara yang berharga, mereka lebih memilih kilau berlian imitasi sebagai gantinya dan pada akhirnya bertujuan untuk membuangnya juga.

Modal yang paling berharga dari para muslimah adalah kecantikan batin kalian, keluguan dan segala sesuatu yang membentuk diri kalian. Tapi saya perhatikan banyak juga muslimah yang mencoba mendobrak batas dan berusaha menjadi seperti kaum perempuan di Barat, meski mereka mengenakan kerudung.

Mengapa kalian ingin meniru perempuan-perempuan yang telah menyesal atau akan menyesal, yang telah kehilangan hal-hal paling berharga dalam hidupnya? Tidak ada kompensasi atas kehilangan itu. Perempuan-perempuan Muslim adalah berlian tanpa cacat. Jangan biarkan hal demikian menipu kalian, untuk menjadi berlian imitasi. Karena semua yang kalian lihat di majalah mode dan televisi Barat adalah dusta, perangkap setan, emas palsu.

Kami Butuh Kalian, Wahai Para Muslimah !

Aku akan memberitahukan sebuah rahasia kecil, sekiranya kalian masih penasaran; bahwa seks sebelum menikah sama sekali tidak ada hebatnya.

Kami menyerahkan tubuh kami pada orang kami cintai, percaya bahwa itu adalah cara untuk membuat orang itu mencintai kami dan akan menikah dengan kami, seperti yang sering kalian lihat di televisi. Tapi sesungguhnya hal itu sangat tidak menyenangkan, karena tidak ada jaminan akan adanya perkawinan atau orang itu akan selalu bersama kita.

Itu adalah sebuah Ironi! Sampah dan hanya akan membuat kita menyesal. Karena hanya perempuan yang mampu memahami hati perempuan. Sesungguhnya perempuan dimana saja sama, tidak peduli apa latar belakang ras, kebangsaan atau agamanya.

Perasaan seorang perempuan dimana-mana sama. Ingin memiliki sebuah keluarga dan memberikan kenyamanan serta kekuatan pada orang-orang yang mereka cintai. Tapi kami, perempuan Amerika, sudah tertipu dan percaya bahwa kebahagiaan itu ketika kami memiliki karir dalam pekerjaan, memiliki rumah sendiri dan hidup sendirian, bebas bercinta dengan siapa saja yang disukai.

Sejatinya, itu bukanlah kebebasan, bukan cinta. Hanya dalam sebuah ikatan perkawinan yang bahagialah, hati dan tubuh seorang perempuan merasa aman untuk mencintai.

Dosa tidak akan memberikan kenikmatan, tapi akan selalu menipu kalian. Meski saya sudah memulihkan kehormatan saya, tetap tidak tergantikan seperti kehormatan saya semula.

Kami, perempuan di Barat telah dicuci otak dan masuk dalam pemikiran bahwa kalian, perempuan Muslim adalah kaum perempuan yang tertindas. Padahal kamilah yang benar-benar tertindas, menjadi budak mode yang merendahkan diri kami, terlalu resah dengan berat badan kami, mengemis cinta dari orang-orang yang tidak bersikap dewasa.

Jauh di dalam lubuk hati kami, kami sadar telah tertipu dan diam-diam kami mengagumi para perempuan Muslim meski sebagaian dari kami tidak mau mengakuinya. Tolong, jangan memandang rendah kami atau berpikir bahwa kami menyukai semua itu. Karena hal itu tidak sepenuhnya kesalahan kami.

Sebagian besar anak-anak di Barat, hidup tanpa orang tua atau hanya satu punya orang tua saja ketika mereka masih membutuhkan bimbingan dan kasih sayang. Keuarga-keluarga di Barat banyak yang hancur dan kalian tahu siapa dibalik semua kehancuran ini. Oleh sebab itu, jangan sampai tertipu saudari muslimahku, jangan biarkan budaya semacam itu mempengaruhi kalian.

Tetaplah menjaga kesucian dan kemurnian. Kami kaum perempuan Kristiani perlu melihat bagaimana kehidupan seorang perempuan seharusnya. Kami membutuhkan kalian, para Muslimah, sebagai contoh bagi kehidupan kami, karena kami telah tersesat. Berpegang teguhlah pada kemurnian kalian sebagai Muslimah dan berhati-hatilah !.

Iklan

Bangladesh Ikutan Barat, Larang Jilbab dan Cadar

Sabtu, 10/04/2010 06:08 WIB

Kalau negara-negara barat melarang para muslimah mengenakan jilbab ataupun cadar, hal itu mungkin wajar walau sebenarnya tidak fair juga dalam kaitannya dengan kebebasan individu yang di gaung-gaungkan oleh demokrasi barat. Namun apa jadinya kalau negara yang mayoritas penduduknya muslim, juga ikut-ikutan melakukan pelarangan? Dan inilah yang terjadi di Bangladesh.

Mahkamah Agung Bangladesh memberlakukan pelarangan penggunaan cadar di sekolah-sekolah dan universitas, dalam sebuah langkah yang akan membangkitkan kemarahan wanita-wanita berjilbab dan bercadar di negeri ini yang mayoritas penduduknya adalah umat Muslim, setelah serangkaian keputusan yang sama di berlakukan di sejumlah negara Eropa.

Pengadilan Bangladesh mengatakan dalam keputusannya yang diterbitkan hari Kamis lalu (8/4) bahwa “jika ada yang mencoba untuk memaksakan jilbab pada wanita … ini adalah pelanggaran hak-hak fundamental karena perlindungan HAM telah diatur dalam Konstitusi.”

Kantor berita Reuters, mengutip pernyataan pejabat pengadilan bahwa putusan itu datang dalam menanggapi sebuah petisi meminta pendapat dari Mahkamah agung setelah adanya sebuah laporan dari pejabat sebuah sekolah daerah utara yang merasa tersinggung karena dihina gara-gara tidak mengenakan cadar/jilbab, katanya.

Lembaga ini mengatakan bahwa meskipun mayoritas Muslim namun mayoritas wanita Bangladesh mengenakan pakaian sederhana yang mirip dengan pakaian ala wanita India, mengenakan jilbab termasuk barang langka di sana.

Cadar ataupun jilbab, yang banyak menjadi target serangan bagi perempuan muslim di banyak negara, termasuk negara-negara Muslim dengan mengeluarkan keputusan melarang, dianggap tidak kompatibel dengan hak mereka untuk mengenakan pakaian bercadar sebagaimana diatur dalam undang-undang dan konstitusi, bahkan yang sekuler.

Sumber : http://eramuslim.com/

Mampukah Perempuan Zaman Sekarang Hidup Dengan Sunah Rasulullah Saw?

Rasulullah Muhammad Saw adalah nabi terakhir yang ditunjuk oleh Allah Swt untuk menegakkan agama Islam di dunia sebagai petunjuk bagi umat manusia sebelum menghadapi hari akhir. Nabi Muhammad Saw adalah pemimpin, pemberi petunjuk dan panutan bagi kaum Muslimin. Tindakan-tindakannya, secara pribadi maupun di depan publik, selalu mendapat bimbingan dari Allah Swt sehingga ia menjadi lambang bagi orang yang berbudi luhur, berperilaku dan berkarakter mulia.

Rasulullah Saw dicintai dan dihormati oleh generasi pertama kaum Muslimin yang meniru, mengagumi dan mencontoh perbuatan serta sikap Rasulullah Saw dalam kehidupan mereka sehai-hari. Dalam Al-Quran Surat Ali Imran ayat 31 disebutkan;

“Katakanlah: Jika memang kamu cinta kepada Allah, maka turutkanlah aku, niscaya cinta pula Allah kepada kamu dan akan diampuniNya dosa-dosa kamu. Dan Allah adalah Maha Pengampun lagi penyayang.”

Kecintaan dan kasih sayang Allah Swt pada seorang mukmin, baik laki-laki maupun perempuan, tergantung pada tingkat kecintaan dan kepatuhan seorang mukmin pada Rasulullah Muhammad Saw. Kecintaan dan kepatuhan itu harus tercermin dalam cara hidup mereka dengan mencontoh kebiasaan, kualitas dan kepribadian Rasulullah Saw.

Kaum Muslimin menghadapi tantangan dan tekanan yang berat untuk memegang teguh keyakinan mereka atau keyakinan itu akan luntur oleh gaya hidup sekular. Berbeda dengan zaman Rasulullah Saw, para sahabat secara otomatis dan dengan sepenuh hati menjalankan Sunah Rasulullah Saw. Sekarang, zamannya sudah berubah, menerapkan Sunnah Rasulullah dalam kehidupan sehari-hari menjadi tantangan tersendiri bagi banyak kaum Muslimin. Beberapa faktor yang mempengaruhinya antara lain;

  1. Modernisasi Perkembangan dalam bidang ilmu pengetahuan, penerbangan, teknologi dan industrialisasi membuat kehidupan menjadi serba cepat dan riuh. Seseorang akan dipandang kuno atau primitif jika memiliih menerapkan metode-metode yang usang, yang ditemukan berabad-abad yang lalu dan bukan metode hasil penemuan riset yang modern, berdasarkan data dan penemuan ilmiah. Di jaman modern ini, para lelaki Muslim lebih senang mencukur jenggotnya daripada menumbuhkan jenggot.
  2. Tekanan Lingkungan dan Budaya Korporat Di jaman sekarang hampir setiap orang bekerja untuk mencari nafkah-mulai dari orang-orang tua, kaum perempuan, remaja bahkan kadang anak-anak. Kehidupan mereka hanya berkutat di seputar bagaimana mengejar karir dan menapaki jenjang karir di perusahaan. Orang enggan berkompromi terhadap karir mereka ketika praktek-praktek sunah menjadi kendala dalam karir mereka. Contohnya, seorang muslimah mungkin tidak diijinkan mengenakan jilbab di tempatnya bekerja atau harus protes dulu agar ia boleh mengenakan rok panjang sesuai ajaran Islam.
  3. Tradisi dan Budaya Banyak kaum Muslimin yang ingin mempraktekkan ajaran Islam harus menghadapi tekanan dari generasi Muslim yang lebih tua dalam lingkungan etnis maupun geografis mereka. Generasi tua itu kadang memberikan preferensi tentang Sunah Rasulullah yang sudah dicampuradukkan dengan budaya mereka.
  4. Invasi Teknologi Peralatan teknologi dan informasi yang berkembang sekarang ini memungkinkan gambar-gambar, rekaman video dan material lainnya ditonton dan dinikmati bersama orang lain di manapun, kapanpun. Tak terkecuali material-material yang eksplisit dan tidak layak disaksikan. Kaum Muslimin zaman sekarang ditantang untuk menjalankan Sunah Rasulullah di tengah maraknya fitnah terhadap Islam dan kaum Muslimin itu sendiri. Misalnya, bagaimana seorang lelaki Muslim tertantang untuk menundukkan pandangannya ketika melihat gambar-gambar perempuan yang provokatif yang bertebaran di sekeliling mereka bahwa di telepon genggam saat mereka sedang membaca informasi-informasi.
  5. Kelompok-Kelompok Islam yang Menyimpang Kaum Muslimin harus berhati-hati karena banyak kelompok-kelompok Muslim yang tergelincir melakukan penyimpangan ajaran Islam dan melakukan bid’ah. Seseorang yang melakukan tindakan yang tidak ada dasar ajarannya dalam Islam dan tidak pernah dicontohkan Rasulullah maka ia sudah jauh dari sunah.

Mengatasi tantangan-tantangan itu agar kita tetap berpegang pada Sunah Rasulullah Saw bukan pekerjaan yang gampang bagi umat Islam di zaman sekarang ini. Mereka bukan hanya harus menjaga keyakinan agama mereka dari gerusan modernisme dan dari godaan duniawi tapi juga harus berjuang melalui perbuatan dan perilaku mereka untuk membuktikan bahwa Islam adalah agama yang praktis dan mudah diimplementasikan dalam situasi zaman apapun.

Tantangan Kehidupan Modern Bagi Muslimah

Sekarang ini, banyak Muslimah yang taat menerapkan ajaran Islam dalam kehidupan keseharian mereka, terjun ke dunia dakwah. Para Muslimah ini juga begitu bersemangat untuk tetap memelihara dan mengikuti Sunah Rasulullah, terutama yang berkaitan dengan kehidupan mereka sebagai perempuan.

Islam memberi garis batas tegas soal gender. Misalnya, menunaikan salat di masjid lebih disarankan bagi kaum lelaki Muslim dan bukan bagi kaum perempuan. Para Muslimah oleh sebab itu, harus mencontoh kehidupan para perempuan dalam lingkungan Rasulullah Saw, yang mematuhi dan mempraktekkan agama Islam berdasarkan bimbingannya, untuk mendapatkan tuntunan dalam menerapkan Sunah Rasulullah Saw dalam konteks kehidupan di masa kini.

Para perempuan mulia di lingkungan Rasulullah Saw yang paling utama dijadikan panutan adalah para isteri dan anak-anak perempuan Rasulullah Saw. Beberapa diantara mereka memiliki keahlian yang mumpuni dalam masalah hukum Islam.

Di jaman sekarang, tantangan terbesar bagi kaum perempuan dalam level global ketika mereka memilih untuk menerapkan Sunah Rasulullah sebagai cara hidup mereka adalah, asumsi yang menyebutkan bahwa kaum lelaki dan Islam telah menindas kaum perempuan dan memaksa para perempuan untuk berpakaian serba sederhana serta asumsi bahwa perempuan seharusnya lebih fokus pada pekerjaan rumah tangga dan keluarga mereka, bukan pada karir atau pekerjaan di luar rumah.

Banyak Muslimah yang mematuhi Sunah Rasulullah dan berkeinginan untuk menerapkan cara-cara hidup yang Islami. Tetapi, kesalahpahaman tentang kaum perempuan dalam Islam, yang dilakukan oleh media dan kelompok-kelompok yang berbasis gender membuat kesalahpahaman dan stereotipe yang tidak benar terpelihara.

Kiat Sukses Hidup Bersama Sunah Rasulullah Saw

Tidak ada metodologi yang instan dan serba cepat agar kita bisa menjaga dan menerapkan Sunah Rasulullah dalam kehidupan sehari-hari, di masa kini dan seterusnya. Tapi butuh strategi yang luas dalam jangka panjang yang akan membuahkah hasil. Untuk umat Islam, baik lelaki dan perempuan disarankan;

  1. Membekali Diri dengan Pengetahuan tentang Islam Misalnya, belajar membaca Al-Quran, belajar bahasa Arab, belajar tafsir Al-Quran, sering mendengarkan ceramah-ceramah agama oleh ulama berkualitas, bisa menambah ketaqwaan dan mendorong kita untuk berpegang teguh pada Sunah Rasululullah Saw.
  2. Mempelajari Sirah, tentang kehidupan Rasulullah Saw dan Hadist. Ini bisa dilakukan dengan banyak membaca atau mendengarkan ceramah keagamaan tentang kehidupan Rasulullah Saw. Dengan demikian, semakin kita mengenal Rasulullah, makin mudah bagi kita untuk mencintai dan mencontoh tindakan dan perilakunya.
  3. Melaksanakan Kewajiban-Kewajiban Agama Tak peduli betatapun beratnya, laksanakan kewajiban-kewajiban utama seorang Muslim, seperti salat lima waktu dan puasa di bulan Ramadan.
  4. Cari Teman yang Seiman Bergaulah dengan sesama Muslim yang taat menjalankan ajaran Islam, termasuk mengenali keluarga mereka. Melibatkan diri dalam berbagai kegiatan berbasis sosial kemasyarakatan.

Tantangan yang sebenarnya, bukan apakah umat Islam bisa mempraktekkan ajaran Islam dan Sunah Rasulullah Saw dengan efektif atau tidak. Tantangan itu adalah, bagaimana mengatasi berbagai kendala-kendala yang berdasarkan prasangka buruk semata terhadap umat Islam. Jika tantangan itu bisa diatasi, umat Islam membuktikan bahwa mereka bisa hidup dengan jalan yang mereka pilih. Jalan Islam dan Sunah Rasulullah Saw. (Sadaf Faruqi/iol/ln)

Catatan Penulis:
Sadaf Faruqi adalah seorang muslimah yang tinggal di Karachi, Pakistan. Ia menyandang gelar master untuk bidang ilmu komputer dan diploma di bidang pendidikan Islam. Selain sebagai penulis lepas, Faruqi bertahun-tahun menjadi guru agama Islam untuk kaum perempuan dan remaja puteri. Tulisan-tulisannya dimuat di Majalah Hiba, Majalah SISTERS dan Saudi Gazette. Ia juga aktif sebagai blogger di MuslimMatters.org.

Sumber : http://www.eramuslim.com/muslimah/mampukah-kaum-perempuan-zaman-sekarang-hidup-dengan-sunah-rasulullah-saw.htm

“Assalamualaikum Sister”, Salam dari Tetangga

Oleh Fakhria Itmainati

Mendapat sapaan salam “Assalamualaikum” dari orang lain merupakan hal yang wajar di Indonesia, namun tidak di Jepang. Pagi ini tiba-tiba di depan lift laboratorium tempatku mengerjakan riset, seorang pemuda menyapaku “Assalamualaikum Sister”, aku rasa aku tak pernah mengenalnya, tapi tentu saja aku jawab “Waalaikumsalam warahmatulah, are you Moslem?”.

Ternyata dia seorang muslim Palestina, dia mengenaliku seketika melihatku sebagai seorang wanita yang mengenakan jilbab, “Yes, I’m Moslem, and of course I know you are Moslem as you wearing headscarf”.

Subhanalloh, alangkah bahagianya ketika kita disapa dan didoakan dengan tulus oleh orang yang benar-benar tak mengenali kita dan hanya yakin bahwa “Oh, kamu seorang Muslim, kamu adalah saudara saya, semoga Allah memberi keselamatan dan merahmatimu”. Alangkah indahnya Islam.

Namun terkadang budaya mengucapkan salam kepada sesama muslim ini luntur ketika kita semakin jarang mengucapkan salam, hal ini dibenarkan ketika teman-teman kita orang-orang non-muslim yang tidak wajib bagi kita mengucapkan salam padanya. Namun janganlah kita lantas terlupa mengucapkan salam kepada rekan sesama muslim.

Terkadang kita tau benar bahwa rekan kita itu muslim namun malah menjadi terbiasa dengan kata sapaan “Hey, apa kabar?”, atau “Duluan ya.. dadaa..” tanpa tambahan “Assalamualaikum”.

Pun juga di Jepang, semakin lama hidup di Jepang, mengucap dan mendengar sapaa-sapaan seperti “Ohayo Gozaimasu” (Selamat pagi) atau “Konnichiwa” (Selamat Siang/ halo) adalah hal yang pasti terjadi setiap hari. Kalimat itu tak mengandung doa malah, namun selalu saja ketika diucapkan sebagai sapaan, ada ekspresi bahagia di sana.

Lebih-lebih “Assalamualaikum”-kita ini, kalimat sapaan singkat yang mencerahkan hati saudara kita sekaligus merupakan doa, agar Allah memberikan keselamatan padanya, pun juga “Assalamualaikum Warahmatullahi wabarakatuh”, adalah doa yang sangat mulia kepada rekan kita.

Doa yang kita ucapkan ketika berjumpa bagaikan permohonan tulus “Ya Allah, dia saudara saya, selamatkan dia, sayangilah dia, lindungilah dia dari godaan setan, semoga dengan berjumpa denganku akan bertambah kebaikan padaku dan padanya, dan berkahilah hari-harinya”.

Dan ketika kita akan berpisah dengannya maka ucapan salam pun akan terdengar di hatinya sebagai “ Ya Allah, dia saudara saya, selamatkan dia dari bencana apapun yang menimpanya, amankan dirinya dan hatinya dengan kasih sayangmu, dan berkahilah segala ikhtiarnya dengan jannah-Mu”.

Subhanalloh, maka salam dari tetangga laboratorium di pagi hari itu, benar-benar membuatku cerah dan bersyukur pada Allah, betapa ketika kita menjadi muslim, akan ada banyak sekali doa yang diucapkan rekan-rekan muslim di dunia ini untuk kita. “Sungguh tak perlu kenal sekalipun, cukup aku tau kau muslim, aku akan mendoakanmu ‘Assalamualaikum’”.

Karena salam adalah bukti cinta kita kepada saudara sesama muslim “Semoga Allah menyayangimu saudaraku”, bukti pengingatan kita akan Islam di hatinya, “Allah menyayangimu saudaraku, maka bekerja keraslah hari ini untuk-Nya, dan jauhilah godaan setan”.

Nah, bagaimana dengan kita? Sudahkah kita mengucapkan salam pada saudara kita hari ini?

*special thanks to brother Palestinian Moslem next room, refreshing my mood this morning, “Waalaikumussalam warahmatullahi wabarakatuh, Brother”

Fakhria Itmainati
http://fakhria.wordpress.com

Sumber : http://www.eramuslim.com/oase-iman/fakhria-itmainati-assalamualaikum-sister-salam-dari-tetangga.htm

Berpakaian Tetapi Telanjang

”Di hari yang cerah ini aku bersiap-siap untuk menghadiri pesta pernikahan temanku di sebuah gedung. Bersama suami dan ketiga anakku akhirnya kami berangkat, karena kebetulan memang tidak ada khodimat yang harus aku titipkan, jadilah kondangan membawa ”pasukan”, walaupun kadang malu ( he..he.. karena keliatan yang makan banyak amat, amplopnya cuman 1 ), tapi Bismillah aku luruskan niat bahwa semua ini untuk ibadah bukan untuk mengganti apa yang sudah aku makan.

Terlihat anak-anakku ceria sekali, bukan karena banyak makanan tapi karena ada sarana rekreasi yang inovatif (he..he…he..) sambil ngeliatin pengantinnya yang dandanannya kayak boneka, dan juga tamu-tamunya yang pakaiannya juga tidak kalah bagus dengan pengantinnya. Dalam hati aku bergumam jikalau tamu yang bajunya indah ini di dudukkan di kursi pengantin mungkin masih pantes dia jadi pengantin (ih..konyol..he..he..).

Karena di pesta ini tamu laki-laki dan tamu perempuan dipisah, akhirnya aku makan hanya bersama anakku yang berumur dua setengah tahun, sedangkan kakak-kakaknya bersama suami. Ketika aku sedang asyik makan, anakku yang bungsu dengan bahasa cadelnya berceloteh ”Mi, yat tu tantenya teyanjang”. Aku yang sedang sibuk menghabiskan makanan hanya menjawab ”ya..ya..,, jawaban yang instan karena sekedar merespons apa adanya celotehan anak-anak.

Tapi setelah beberapa detik aku berpikir ulang, apa maksud anakku bicara seperti itu yach?? Segera aku menoleh ke orang yang di maksud anakku itu. Hampir aku tertawa geli, berhubung tidak ada suami aku simpan geliku dalam hati.

Yang dimaksud anakku ”teyanjang” itu, ternyata dia melihat ada seorang wanita muda, tidak memakai jilbab, menggunakan pakaian kebaya cukup bagus, hanya saja ”ngepress” alias membentuk tubuh, berbahan brukat, dan kebetulan warnanya coklat muda/ sewarna kulit dimana lengannya tidak menggunakan puring (kebayangkan…)..

Jadi secara tersirat mungkin anakku ingin bilang ”Mi, tante ini pake baju tapi seperti telanjang”. Hi….hi..hi….. lucu..
Anak kecil saja bisa berkomentar seperti itu…, apalagi yang dewasa, ah…. dalam hati aku berdo’a, jika memang mba ini seorang muslimah semoga diberikan hidayah-Nya sehingga mengerti dan melaksanakan tentang adab-adab berpakaian yang sesuai syari’at Islam.

*****
Fenomena saat ini sudah terbiasa kita melihat wanita-wanita yang berbusana ketat, jangankan yang tidak berjilbab yang berjilbabpun sudah tertular, sehingga fungsi jilbab yang seharusnya untuk menutupi dada sudah diabaikan. Karena itu sering kita mendengar ”jilbab cekek”, karena memang benar-benar hanya sebatas”nyekek” leher.

Memang seharusnya kita masih perlu banyak belajar bagaimana Islam mengajarkan berbusana secara Islami tapi tetap trendy.

Kita tentu sudah sering mendengar bahwa beberapa syarat berbusana Islami itu diantaranya menutup aurat, tidak transparan, tidak membentuk tubuh dll…

1.“Dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya, kecuali yang (biasa) nampak dari padanya.” (QS. an Nur:31).
2. Lajnah Daimah (Komite Fatwa Para Ulama’ Saudi) pernah mendapatkan pertanyaan sebagai berikut, “Apakah seorang perempuan diperbolehkan memakai pakaian ketat?
Jawaban Lajnah Daimah, “Seorang perempuan tidak diperbolehkan untuk menampakkan diri di hadapan laki-laki yang bukan mahramnya atau keluar ke jalan-jalan dan pusat perbelanjaan dalam keadaan memakai pakaian yang ketat, membentuk lekuk tubuh bagi orang yang memandangnya. Karena dengan pakaian tersebut, perempuan tadi seakan telanjang, memancing syahwat dan menjadi sebab timbulnya hal-hal yang berbahaya. (Fatawa al Mar’ah, 2/84, dikumpulkan oleh Muhammad Musnid).

Semoga kita bisa terus belajar dan mengajarkan kepada orang lain, dan pelajaran itu bisa di dapat dari manapun sekalipun hanya dari seorang bocah dua setengah tahun.

Jakarta. 07/05/2009.Teruntuk sholeh kecilku yang cerdas muhammad.

Sumber : http://eramuslim.com/oase-iman/berpakaian-tetapi-telanjang.htm 

Awan Tag